Month: June 2019

Ini Dia Sejarah Krayon Memiliki Beragam Warna

Ketika Crayola pertama kali dikenalkan pada tahun 1903 hanya mempunyai delapan warna: Merah, Oranye, Kuning, Hijau, Biru, Ungu, Coklat, dan Hitam. Edwin Binney dan C. Harold Smith yang pertama kali menemukan krayon yang diciptakan untuk anak-anak pada tahun 1903. Krayon Crayola dibuat ketika Binney dan Smith mulai memperhatikan permintaan semua pendidikan unruk materi sekolah yang lebih baik setelah keberhasilan pertama mereka dengan kapur yang tidak berdebu.

Krayon ada jauh sebelum Crayola namun harganya mahal dan beracun. E.Steiger & Co. membuat krayon lilin yang ditujukan untuk anak-anak. Menawarkan warna krayon sampai 18 warna, warna ini adalah yang pertama di industri ini. Franklin Mfg Co. merupakan perusahaan lain yang memproduksi dan memasarkan krayon, menawarkannya semenjak tahun 1883 dan aktif sampai diblokir pada tahun 1927.

Ini akan menjadi kekeliruan untuk menciptakan anak-anak menggunakannya, jadi saat para guru meminta tongkat lilin yang lebih baik untuk murid mereka, mereka datang dengan produk yang sama inovatif dan revolusioner seperti kapur tanpa debu mereka. Murah dan tidak beracun, ia sudah merevolusi perangkat seni baik di dalam ruang ruang belajar maupun di rumah. Istri Binney, Alice, yang memberikan nama abadi untuk krayon mereka dengan nama Crayola. Nama tersebut berasal dari dua kata: Craie, yang berarti kapur dan Ola, dengan kata lain berminyak.

Sejak tersebut bisnisnya berkembang. Dari kapur dan krayon, Binney dan Smith melanjutkan untuk menciptakan krayon khusus, dan warna air. Pada tahun 1958, kotak kesatu dari koleksi Crayola klasik dikenalkan dari pabrik: 64 warna dalam kotak dan rautan bawaan. Crayola menjadi brand terkemuka di krayon. Perusahaan ini kesudahannya dibeli oleh Hallmark-cards pada tahun 1984. Pada tahun 2007 mereka mengolah nama mereka dari Binney dan Smith menjadi Crayola, LLC. dan terus memproduksi perangkat sekolah dan seni hingga hari ini.

Seperti The E.Steiger & Co. dan Franklin Mfg Co. terdapat perusahaan lain yang datang dan mulai menciptakan krayon juga. Salah satu perusahaan tersebut adalah American Crayon Company. Mereka mulai menciptakan krayon lilin pada tahun 1902 namun akhirnya mesti bergabung dengan perusahaan lain untuk menyusun Dixon Ticonderoga Company, yang masih menciptakan krayon sampai saat ini.

Nama besar lainnya adalah perusahaan Pensil Eberhard Faber. Awalnya mempunyai nama A.W. Faber Company, mereka mulai menciptakan krayon pada tahun 1883 dan dipasarkan dalam 6, 12, 18, 24 dan 36 paket berbagai banyak macam warna. Perusahaan akhirnya mengolah nama menjadi Faber-Castell pada tahun 1900 setelah pernikahan membawa keluarga Faber bareng dengan Castell’s. Ini berlanjut sampai hari ini sebagai salah satu produsen perangkat kantor dan seni terbesar dan tertua, masih dipimpin oleh Faber-Castell House.

Albert H Munsell, empunya Munsell Colour Company dan penemu Munsell Colour System, adalah nama besar lainnya dalam sejarah krayon. Binney & Smith akhirnya melakukan pembelian perusahaannya dan terus memproduksi krayon dengan nama Munsell di atasnya hingga tahun 1934. Setelah warna dalam krayon Munsell dimasukkan ke dalam garis Crayola. Warna biru-hijau dan abu-abu berasal dari garis krayon Munsell.

Calon seniman masa sekarang sangat berutang budi untuk para inovator ini, karena tanpa mereka dan penemuan mereka tidak akan ada perangkat yang murah dan spektakuler penuh warna untuk anak-anak menggambar khayalan mereka dengan dan belajar menyukai seni.

Read More
Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial
Facebook
Google+
http://www.waxent.com/2019/06">
Twitter
Pinterest
LinkedIn